Tuesday, May 2, 2017

32 bunga

32 bunga
Lama aku tidak menulis kata-kata rapuan dan pujangga di medan khayal berkaca ini. Lama sungguh ribut kreatif dan fikiran yang terpendam serta kusimpan dalam benak ini akhirnya kulepaskan juga pada hari ini. Seharian aku digembala oleh kerja, moga aku tidak lupa dan lalai menjadi hamba kepadanya, moga aku dijauhkan daripada dihambakan oleh dunia. Semakin lewat petang, hemikrania aku semakin kuat, pabila aku keluar fotofobia menyergah mataku, pabila kudengar, fonofobia menyerang telingaku.
Aku ada 32 bunga
Pagi kudidik dan kuhias
Petangnya aku siram sehingga mereka segar

Aku ada 32 bunga
Hemikrania aku terasa hilang seketika
Melihat bunga-bunga ini segar di bawak mentari
Melihat bunga-bunga ini ceria bercanda

Aku ada 32 bunga
Setiap satunya berlainan sifat dan fizikalnya
Ada kuat rajuknya, ada licik helahnya dan ada jujur kalimahnya
Kadangkala aku siram dan bajai ada juga yang kucantas kasar sekali
Semuanya bukan kerana aku benci
Tetapi mereka kusayangi

Aku ada 32 bunga
Ada juga insan yang cuba mencantas bunga-bunga ini
Kadangkala aku juga terasa sakit bila mereka dilukai
Tapi apakan daya
Taman ini bukan aku miliki
Hanya tempat bunga-bunga ini berdikari

Aku ada 32 bunga
Satu ketika bunga ini akan pergi
Kerana mereka sudah berdikari dan bersendiri
Aku juga tak lama di sini

Mungkin satu ketika dipindahkan ke sana kemari

Thursday, December 1, 2016

oh SPM

Hari ini aku sangat dingin dan cuaca juga seperti mendorong dingin aku hari ini. Sejak daripada pagi tadi aku menyiapkan kerja-kerja yang tertangguh di bilik guru. Aku pasang beberapa surah Al Quran sebagai proses pengulangan supaya tidak lupa, ibarat teman lama…kadang-kadang selalunya dia rindu, tetapi aku ini yang kadang-kadang tidak sempat mengulang hafalan menyebabkan teman itu kadang-kadang hilang dari ingatan. Beberapa ayat dalam surah Ibrahim cuba aku ulang dan ulang daripada kisah azab api neraka dan balasan bagi orang yang ingkar sehinggakan ke ayat nikmat bagi mereka yang taat kepada ALLAH. Kerja ini aku lakukan daripada pagi hingga pukul 4 petang.

Petang ini kelihatan pelajar yang bari menghabiskan kertas Kimia mula berselfie di padang dan kawasan sekolah, ada juga yang cuba memanjat tangki air asrama tetapi mereka agak takut-takut, mungkin kerana ketinggian tangki tersebut. Seronok barangkali apabila sudah tamat peperiksaan SPM. 
Aku teringat zaman sewaktu muda remaja dahulu. Setelah tamat peperiksaan aku rasa lega tetapi banyak perkara yang suka bermain dalam fikiran ini tatkala teman lain mengambil gambar keseronokan mereka. Selalunya aku yang tangkap gambar, mungkin salah satu sebab kenapa gambar aku di zaman sekolah menengah dan rendah sangat-sangat kurang. Salah satu sebabnya ialah aku tiada telefon bimbit pada waktu itu dan kamera pun tiada. Selepas SPM aku hanya pergi ke surau membaca beberapa surah pilihan dan balik ke rumah seperti biasa. Cuti seminggu itu aku habiskan di tepi laut dan beberapa buku yang aku tangguhkan bacaan kerana SPM. Sebelum kerja kontrak menjadi pekerjaan aku selepas itu. Begitulah kisahnya, tak menarik bagi kebanyakan orang tapi bagi diri ini boleh la jadi kenangan serba sedikit.

Wednesday, November 23, 2016

Setahun yang lalu

Tatkala ini aku sedang makan bersendirian di sebuah restoran di Bandungan. kedinginan cuaca di sini menyebabkan aku keluar dari bilik yang dikongsi dengan cikgu Lan dan cikgu Azmi. Aku bukanlah anti sosial, cuma aku ingin menikmati malam di sini dengan bersendirian sambil membawa buku Dr Aidh Al Qarni yang bertajuk 'ka annaka tara'. Buku yang masih belum diautopsi olehku lagi dan sudah lama aku mecari kelibat buku ini di kedai buku di Malaysia, tetapi tiada.
Aku keluar juga kerana ingin melihat elemen sosioekonomi di sekitar sini. Ragam manusianya,pekerjaannya dan penempatan mereka. Aku hadir di sini sebenarnya untuk mengiringi lawatan dan pertandingan pelajar di Semarang. Kami bergerak dari KLIA2 pada pukul 9 pagi dan tiba di Jogja pada sekitar pukul 11 pagi.
Kota Jogja pada pandangan mata kasarku adalah seperti  kota Bharu,Kelantan,yang kediamannya merupakan tanah lot dan kegiatan ekonomi kecil yang agak rancak seperti menjual Bakso,soto,surat khabar dan lain-lain.
Penginapan kami adalah di sebuah hotel di tengah badar jogja cuma pada hari pertama tiba di jogja kami hanya mampu meninjau suasana di sekitar lorong-lorong dalam bandaraya klasik ini. Sambil menanti teksi ke hotel,aku sempat berbual dengan pemilik kedai buku mengenai kehidupan di sini. Berbual mengenai suasana sosioekonomi tempatan. Aku juga telah menemui buku idaman iaitu 'ka annaka tara'. Terdapat kereta kuda yang menyusur di sekitar jalan dan motosikal merupakan kenderaan utama penduduk di sini. Bersambung...

Sunday, April 24, 2016

rushing under my wheels

Seperti biasa, minggu yang agak sibuk. Jumaat ini aku sudah bertekad untuk pulang ke kampung halaman. Sudah lama aku perhatikan kapcai merah aku berdiri kaku di rumah. Seolah olah menjerit dan memanggil tuannya supaya dipulas minyak, ditekan breknya, diputar tayarnya dan dipacu selajunya. Aku bukan tidak berselera untuk memacunya, cuma masjid dan nasi lemak medan gopeng dan usrah sahaja yang aku guna khidmatnya. Sudah lama tidak merempuh angin dan meluncur laju di lebuhraya bersama kapcai merah aku itu.
Petang ini kurasakan dirinya begitu teruja ingin merempuh angin dan menghujam debu di lebuhraya. Aku juga sudah lama memerhatikan jaket lusuh, seluar khakis dan jazz star lusuh sudah lama berhabuk.
Ya....petang ini akan ku kembalikan zaman kegemilangan mereka itu di lebuhraya. Setia bersama aku sejak dari UPSI lagi. Bersama meranduk becak di jalanan, bersama memecah titis hujan, bersama melekat dengan debu dan bau tar di hamparan jalan.
Kutamatkan latihan hoki petang ini dengan penuh keterujaan. Kuterajang starter kapcaiku dan kupulas pedalnya sepuas hatiku. wroooomm...wroommm...ya... bunyinya sudah cukup menandakan ia bersedia menongkah angin dengan bantuan ciri aerodinamiknya.
kususuri jalan dengan pelbagai idea, perasaan dan kenangan yang seolah olah bergaduh, bertumbuh dan berperang dalam minda ini. Berperang untuk memenangi pilihan hatiku ini. Kadang kenangan yang muncul, kadang idea yang terpacul dan kadang perasaan yang timbul.
Aku juga kadang membuat hitunganku sendiri, bila di jalanan bersama motorku, aku rasa hafalan quran yang sedikit aku lupakan berjaya aku ulang. Paling mendominasi ialah halatuju hidupku sendiri. Kalau boleh aku ingin kembarq jauh supaya dapat kutuliskan dengan panjang lebar segala kecamuk yang berada dalam minda ini.
Terkadang mulut ini juga menyanyi tanpa sedar, coldplay, five 4 fighting sering jadi irama sampingan bersama tiupan angin. Patutlah uncle tadi tengok aku semacam...rupanya terkuat pulak aku nyanyi tadi..haha..
oklah..sudah tercapai niat dan aku selamat sampai ke kampung. Dua jam di atas motor dan persinggahan di masjid sudah cukup bagiku untuk merasa nikmatnya. adioss..

Saturday, April 9, 2016

F ke E.

Terik mentari hari ini begitu mencucuk kulit ini, panasnya bukan kepalang. Peluh meleleh di dahi dan ketiakku basah kerana panas hari ini. Langkah aku hari ini seolah-olah dipaksa bergerak walaupun hati ini ingin sahaja duduk di rumah sambil menghadap kipas. Tetapi apakan daya, tugas tetap tugas. Hari ini aku terpaksa menghadiri mesyuarat di sebuah sekolah asrama penuh di Taiping. Isi mesyuarat adalah berkenaan dengan prestasi sejarah murid-murid dalam kumpulan sekolah kluster dan cemerlang. Sekolah aku bukanlah asrama penuh, hanya sekolah harian biasa.

Sampai di bilik mesyuarat, aku ternampak beberapa ketul kuih di atas meja, apa lagi, tanpa memikirkan apa yang ingin diucap dan apa yang ingin didengar, yang paling penting perut yang kosong ini perlu diisi..hahaha. Penyaman udara sedikit sebanyak memulihkan kepedihan kulit tetapi satu sahaja penyakit yang akan hadir bila sejuk-sejuk seperti ini. Penyakit apa?? Mengantuk la..haha.
Semasa mesyuarat aku asyik mendengar guru-guru lain menghitung jumlah calon A+ yang berpuluh-puluh, terdetik dalam lubuk hati ini, ya…bolehlah…kalian mengajar di SBP. Murid yang sudah ditapis kemasukannya. Sementara aku di sekolah harian, bermacam-macam ragam dan peringkat dalam sahsiah serta akademik. Tatkala kalian menghitung puluhan A+, aku pula menghitung jumlah pelajar yang cuba untuk diluluskan. Tatkala kalian menceritakan kehebatan murid kalian, aku pula berusaha mencungkil dan mengorek segala kekuatan dan kehebatan muridku yang sekian lama tersimpan dalam diri mereka. Tatkala kalian sibuk mengatakan kehebatan murid kalian yang boleh mengajar di hadapan, aku pun sibuk menyusun tutur kata muridku untuk bercakap di hadapan.

Setiap hari aku berfikir, setiap hari aku berusaha sebaik mungkin untuk merubah F menjadi lulus, walaupun kadang yang empunya F tersebut tak melihat lelehan peluh yang menitis, kusutan di minda, wang yang dibelanja, lelah nafas yang dihela, mata yang kadang terjaga di waktu malam. Padaku, cukuplah semua ini dibayar dengan senyuman dan tawa bila melihat slip keputusan mereka.

 Aku sedikit tidak sedih dan kecewa bahkan rasa bangga kerana diri ini  dapat mendidik anak-anak yang pelbagai pencapaiannya ada lemah, ada sederhana dan ada yang cemerlang. Kepelbagaian ini sebenarnya menguji tahap pedagogi guru tersebut. Sejauh mana guru tersebut dapat mengubah F menjadi E, E menjadi D, D menjadi C, C menjadi B dan B menjadi A. Cabaran ini aku sahut, basa basi mereka di sana aku jadikan sebagai picu untuk aku petik menjadi satu lontaran kepada aku untuk mensasarkan target yang lebih baik kepada anak muridku di sekolah.

Thursday, March 24, 2016

when you try your best....



Jam menunjukkan pukul 12 malam, sempat aku mengulang hafalan surah an nisa dalam dua muka, sudah hilang banyak nampaknya beberapa ayat dalam kepalaku, mungkin kerana terlalu sibuk dengan urusan duniawi hingga tak sempat mengulang hafalan. Mata sudah berkedip kedip kerana mengantuk, bunyi kenderaan juga sudah semakin sepi, suara budak-budak asrama juga dah tiada, mungkin kerana sudah ditengking warden atau pengetua. Dua biji pil glucosamine dan dua biji b-co aku telan. Lagu shiro sagisu-will of the heart terpasang di laptop sambil meneman diri ini sebelum terlelap. Seharian dari pagi sampai ke petang aku terlibat dengan sukan di sekolah. Peranan tak banyak pun, Cuma ajk alatan, teknikal dan juga membuat mascot bagi rumah sukan.  Adeii…kelas kat 5av tak dapat masuk. Asyik-asyik 5av bertembung dengan program sekolah.
Tahun ni rumah sukan aku buat mascot captain America, sebelum itu sempatlah aku beli baju bundle rm5 kat memory lane atau nama glamournya pasar karat, seluar aku beli di malik sport KL. Hari ni sempatlah aku mengecat jalur di badan mascot. Lepas tu aku jahit, nasib baik la ada sorang budak tolong aku jahit. Yang lain hanya tengok je, aku rasa yang tengok je tu budak kelas BG. Kasut but buruk sebelum tu aku spray dengan cat merah kilat. Topeng pulak nasib baik ada cikgu yang beli. Esok pulak aku nak ubah basikal aku tu jadi motor….
Ada satu rumah sukan ni tiba-tiba pulak memujuk rayu aku supaya pinjamkan depa jubah. Heii….jubah tu mahal la, beli kat mydin tau…nak sewa la…!!!
Hahahaha…. Esok aku rasa mesti depa datang lagi nak memujuk rayu pinjam jubah…
Cikguu,…..boleh pinjam jubah…
Cikguuuuuu….
Cikgoooooooo……
Cikgu…………
Cikgu……
Cikguuuooooooo…
Semalam dah janji….
Cehhh….bila masa aku janji….!!!

adakah A itu segalanya...??



Sejak bergelumang dengan lumpur dan selut dalam bidang pendidikan bermacam ragam dan perangai pelajar aku dapat lihat. Bermacam masalah dan ragam pelajar telah mewarnai perjalanan sepanjang bergelar pendidik yang agak setahun jagung ini. Aku akui aku bukanlah guru yang terbaik, aku bukanlah pendidik ulung apatah lagi pendidik yang dapat anugerah perkhidmatan cemerlang setiap tahun. Tidak dan sekali kali tak akan aku mengharap anugerah itu, cukuplah ilmu yang aku sampaikan dan nasihat yang aku berikan dapat diamalkan oleh anak muridku. Aku menyampaikan ilmu bukan untuk dilihat orang, aku menyampaikan nasihat bukan untuk mendapat pujian dan sanjungan orang tapi cukuplah anak muridku senyum dan menegur aku bila bertembung di jalanan, cukuplah sapaan assalamualaikum cikgu di pasar malam dan shopping kompleks walau apa karier mereka, walau apa status mereka. Sapaan itu sudah cukup menyejukkan hati seorang guru.  Walaupun lidahku sering mengingatkan keputusan exam itu penting, sangat-sangat penting tetapi sebagai pendidik, matlamat kehidupan ini bukan terletak pada nilai A, A adalah salah satu syarat tapi bukan matlamat. Bagiku sebagai pendidik, apa yang aku harapkan cukuplah murid itu menjadi manusia yang berjaya dalam bidangnya, jadi manusia yang baik, bekerja dengan ikhlas, berbudi kepada orang tuanya dan taat setia kepada tuhannya. 

Aku bukan guru yang terbaik..anugerah bukan matlamatku..
Kadang-kadang aku suka melihat tauladan yang ditulis pada skrip anime naruto, ragam yang ada dalam sekolah awal naruto itu persis ragam yang ada di setiap sekolah yang ada di seluruh dunia termasuklah sekolah yang aku berpijak ini. Kepelbagaian karekter yang  ada dalam anime ini pada awal persekolahan mereka akan membentuk karekter yang akan wujud pada masa depan mereka. Ambil sahaja contoh naruto, pelajar nakal, bermasalah dari segi emosi kerana dia anak yatim piatu, ibu bapanya meninggal dunia semasa dia dilahirkan. Di sini aku melihat seni pedagogi atau seni didikan Iruka yang bukannya menghukum tetapi lebih kepada mendidik anak itu, potensi bukan dilihat pada gred tetapi pada azam dan kesungguhan. Motivasi dan rangsangan dari iruka dan seterusnya kakashi juga membantu perkembangan cita-cita Naruto. Aku gelarkan didikan yang diberikan ini adalah lebih bersifat kepada tauladan bukan doktrin. Kerana tauladan mampu mengubah sikap, hukuman dan cacian hanya akan menjauhkan murid kepada guru.
Entahlah…..

Aku suka kata-kata Plato yang agak bertepatan dengan kisah naruto ini..
‘do not train children to learning by forceand harshness, but direct them to it by what amuses their minds, so that you may be better able to discover with accuracy the peculiar bent of genius of each’

Haha…aku hanya mampu senyum berseorang dalam bilik sambil teringat lirik lagu coldplay…
‘nobody said it was easy, no one ever said it would be this hard, oh….take me back to the start’