Monday, November 26, 2012

Bangau oh bangau...

                                                       gambar yang sempat dijadikan koleksi...

Assalamu alaikum wr wb..
Semoga sahabat-sahabat semua dikurniakan kesihatan oleh ALLAH swt untuk antum semua meneruskan perjuangan di bumi yang sementara ini.
Alhamdulillah..pada 25 november kami “Pembina UPSI” dapat menganjurkan forum bersama tokoh dakwah dan pejuang Palestin yang terkenal iaitu Dr Zainur Rasyid bin Zainuddin. Antara slot yang terdapat pada hari itu ialah “Antara Semalam Dan Hari Ini- Assyahid Hassan Al Banna”, Membelah Awan Duka Ke Gaza” dan Langkah bermula.
Dalam forum ini banyak juga info yang diperoleh oleh hadirin terutamanya mengenai Palestin dan Al-Aqsa.
Akan tetapi bukan itu tujuan tulisan ini ditulis..tetapi ada suatu peristiwa yang ana ingin kongsikan kepada semua mengenai kisah semasa ana dalam perjalanan berseorang pulang ke kampung setelah selesai forum tersebut.
Pulang ke kampung menaiki motosikal bersendirian merupakan rutin yang sering ana lakukan apabila cuti semester ataupun apabila terpaksa berulang alik ke UPSI.
Setiap kali pulang ke kampung pada waktu petang, ana akan melintasi ribuan burung bangau pulang ke sarang. Mereka akan membentuk formasi V dengan jumlah yang banyak dan ana akan berhenti di tepi jalan untuk menyaksikan cara penerbangan yang indah ini.
Semasa memerhari burung tersebut ana juga terfikir beberapa kisah inspiratif yang dapat dihuraikan melalui tabiat burung hijrah ini.
Antara kisah inspiratif yang diperoleh ialah melalui penerbangan formasi V ini burung tersebut dapat menjimatkan tenaga semasa penerbangan. Bangau yang di hadapan merupakan bangau yang paling letih akibat rintangan udara. Oleh itu ia akan bertukar dengan bangau lain apabila berasa keletihan. Hal ini membuktikan semangat kerjasama penting dalam menuju kejayaan.
Selain itu apabila seekor bangau sakit dan tidak dapat meneruskan penerbangan. Akan ada bangau yang menjaga sehingga bangau yang sakit tersebut sembuh.
Hal ini memperlihatkan kepada kita bahawa apabila sahabat kita future dan putus asa. Sebagai sahabat kita harus merawat kembali hati mereka. Dan sekali-kali jangan membiarkan sahabat tersebut putus asa.
Apabila merenung kisah bangau tersebut..banayak pengajaran yang diperoleh terutamanya menggiatkan usaha dakwah bersama rakan-rakan yang lain.
Di dalam Al Quran, Allah berfirman agar kita memperhatikan burung, seperti dalam ayat, “Dan apakah mereka tidak memperhatikan burung-burung yang mengembangkan dan mengatupkan sayapnya di atas mereka? Tidak ada yang menahannya (di udara) selain Yang Maha Pemurah. Sesungguhnya Dia Maha Melihat segala sesuatu.”
(Surat al-Mulk: 19).
Subhanallah…begitu banyak pelajaran yang boleh kita ambil dari peristiwa migrasi burung ya.. berbagai alasan yang menyebabkan sekelompok burung bermigrasi, dan semua alasan tersebut tujuannya sangat penting yaitu berusaha untuk bertahan hidup dan memperoleh kehidupan yang lebih baik.
Migrasi memerlukan keahlian khusus seperti penentuan arah, cadangan makanan, dan kemampuan untuk terbang dalam jangka waktu yang lama. Burung telah melakukan persiapan yang baik, seperti menyiapkan persediaan makanan dalam bentuk lemak di tubuh, aturan dalam kelompok mereka. Meskipun jarak tempuhnya sangat jauh, mereka tetap optimis dan menjaga semangat tetap terbang dalam kelompok demi mencapai tujuan yang lebih baik dibandingkan tempat mereka tinggal selama ini. Mereka pun saling menyemangati satu sama lain dan saling menguatkan.
Burung telah menentukan tujuan dan mempersiapkan diri untuk mencapainya, pelajaran yang luar biasa tentang pentingnya tujuan dan bekal persiapan. Lalu, dalam perjalanan tersebut begitu banyak tantangan dan hambatan yang harus dihadapi, beberapa tantangan bahkan begitu beratnya hingga ada yang tidak bisa melanjutkan perjalanan ke tujuan.
Mari bersama kita hayati kata-kata peninggalan Abu Hurairah ini, "Sesungguhnya aku tidak menangisi dunia ini, tetapi aku menangis apabila memikirkan perjalanan yang panjang dan bekalan diri yang sedikit ke alam barzakh. Aku berada antara dua jalan. Tinggi dan rendah, syurga dan neraka. Aku tidak tahu ke arah mana kakiku ini melangkah. Fikir-fikirkan, saudaraku.


No comments:

Post a Comment

Post a Comment